poster

Rute Keliling Bangkok dan Pattaya - Thailand part 2

Artikel ini adalah kelanjutan dari trip story Rute Keliling Bangkok dan Pattaya - Thailand part 1, klik link tersebut untuk melihat artikel sebelumnya.

Hari kedua 01 Februari 2016, mengunjungi Wat Pho, The Grand Palace, Wat Arun dan Khaosan Road

Sesuai rencana semula, untuk hari kedua di Bangkok ini saya akan mengunjungi landmark atau icon wisata di Bangkok yaitu The Grand Palace, Wat Pho dan Wat Arun. Jam 7 pagi saya baru bisa bangun tidur karena kecapaian habis jalan-jalan di Patpong Night Market semalam. Bisa dibilang hari ini bakalan lebih melelahkan lagi karena harus berkeliling di beberapa tempat seharian penuh.
patung budha di wat pho
Deretan patung Budha di Wat Pho - Bangkok

Karena itu tenaga harus dipersiapkan sebaik mungkin. Karena mengambil paket hotel yang tanpa makan pagi, terpaksa menu makan pagi harus cari sendiri, beruntung dekat lokasi hotel terdapat minimarket seven eleven (7-11), minimarket ini menjadi andalan saya dan teman saya yang lain untuk membeli makanan dan perlengkapan yang diperlukan lainnya, bahkan menu makan pagi, siang ataupun malam juga kebanyakan saya beli di minimarket ini, menunya standard makanan siap saji yang di packing dan jelas terlihat terbuat dari apa (untuk menghindari makanan berbahan babi atau pork yang banyak di jual di Bangkok ini), harga makanan siap saji yang bisa di hangatkan di kasir dengan microwave ini harganya bervariasi, saat itu saya pilih menu fried rice with korean style chicken (bahan dari ayam jadi aman tanpa mengandung babi) seharga 39 baht (Rp. 15.990).
kuliner di bangkok
Menu andalan selama di Bangkok

Perjalanan dari hotel menuju Wat Pho, The Grand Palace dan Wat Arun
Setelah makan pagi dan mempersiapkan apa saja yang harus dibawa untuk trip hari ini, tepat pukul 08.15 pagi saya meninggalkan hotel dan berjalan menuju BTS Station Sala Daeng, selama perjalanan dari hotel ke BTS Sala Daeng terlihat kesibukan pagi hari warga Bangkok yang bersiap-siap berangkat ke tempat kerja dan aktifitas lainnya
BTS Sala Daeng Bangkok
BTS Station Sala Daeng - Bangkok

Lokasi tempat wisata yang akan saya kunjungi hari ini tempatnya saling berdekatan, Wat Pho dan The Grand Palace saling bersebelahan hanya terpisah oleh jalan raya, sedangkan Wat Arun berada di seberang sungai dari lokasi Wat Pho dan The Grand Palace, ketiga tempat ini berada di pinggiran sungai paling terkenal di Bangkok - Thailand yaitu sungai Chao Phraya. Untuk menuju ke 3 tempat wisata tersebut, dari BTS station Sala Daeng (BTS terdekat dari hotel saya menginap) arahkan rute menuju BTS station Saphan Taksin, lama perjalanan dari BTS Sala Daeng ke BTS Saphan Taksin sekitar 30 menit dengan harga tiket 28 baht (Rp. 11.480) saat itu kurs 1 baht = Rp. 410.
BTS Saphan Taksin Bangkok
Pintu keluar menuju dermaga Sathorn Pier di BTS Saphan Taksin - Bangkok

Sesampai di BTS station Saphan Taksin, kita harus berpindah tranportasi dengan menggunakan kapal (boat) melalui dermaga Sathorn Pier untuk menuju ke 3 tempat wisata tersebut. Dermaga Sathorn Pier dan Sungai Chao Phraya sudah bisa terlihat saat kita turun dari BTS station Saphan Taksin melalui pintu exit 2. Boat yang melayani penumpang umum di sungai Chao Phraya ini dibagi berdasarkan warna bendera, ada beberapa warna bendera yang berbeda di masing-masing boatnya, cuma yang paling sering digunakan oleh para pengunjung atau wisatawan yaitu boat berbendera biru dan orange, boat berbendera biru dikhususkan untuk para wisatawan karena ada guide selama perjalanan yang menjelaskan lokasi yang di lalui oleh boat dengan biaya yang lebih mahal dari boat yang warna orange, sedangkan boat dengan bendera warna orange tiketnya lebih murah, biasanya digunakan oleh warga lokal bahkan para wisatawan bisa menggunakan boat berbendera orange ini untuk mengirit pengeluaran.
tiket boat chao phraya
Antrian di dermaga Sathorn Pier - Bangkok menunggu boat

boat di sungai chao phraya
Boat berbendera biru melaju di sungai Chao Phraya

Terlihat antrian begitu panjang saat itu di dermaga Sathorn Pier, saya sempat kebingungan juga harus antri sebelah mana karena takut salah boat, daripada salah boat saya bertanya ke petugas dermaga dan dijawab menggunakan bahasa gaul Thailand yang tidak tahu apa itu artinya (makin mumet kepala), saya dan teman lainnya sempat mondar-mandir disekitar dermaga lebih dari 15 menit hanya untuk mencari kepastian boat berbendera orange sebelah mana, akhirnya keputusan nekat mengantri di antrian paling panjang, dan ternyata benar yang paling ramai dan yang paling penuh pasti yang murah termasuk antrian di boat bendera orange dengan harga ekonomis ini. Tepat pukul 09.20 boat berbendera orange akhirnya melaju menyusuri sungai Chao Phraya membawa saya dan para penumpang lainnya, lama perjalanan dari dermaga Sathorn Pier ke dermaga Tha Tien N8 (dermaga terdekat dengan lokasi Wat Pho dan The Grand Palace) sekitar 30 menit dengan biaya tiket 13 baht (Rp. 5.330) yang kita bayar saat di atas kapal.

Wat Pho

Setelah menempuh perjalanan dengan menggunakan BTS dan boat, akhirnya sampai juga di tempat wisata yang akan saya kunjungi untuk yang pertama kalinya, yaitu Wat Pho. Setelah keluar dari dermaga Tha Tien, ikuti saja jalur menuju pintu keluar, sampai terlihat perempatan jalan, lokasi Wat Pho berada di sebelah kanan dari perempatan jalan tersebut, sedangkan The Grand Palace berada di sebelah kiri dari perempatan jalan tersebut.
wat pho
Patung Budha di Wat Pho

Yang terkenal dari Wat Pho adalah patung Budha tidur berukuran super besar dan berlapis emas, berlokasi di Distrik Phra Nakhon dan berdekatan dengan lokasi The Grand Palace, dengan jam buka operasional antara pukul 08.30 sampai dengan pukul 18.30 dengan harga tiket masuk saat itu 100 baht (Rp. 41.000), sudah termasuk free 1 botol mineral water yang bisa kita tukarkan tidak jauh dari pintu masuk. Bersiaplah menguras tenaga dengan berpanas-panasan selama memutari kompleks bangunan di lokasi ini, candi dan patung-patung Budha beserta kuilnya banyak kita jumpai di lokasi ini. Dengan berjalan santai sambil berphoto-photo menikmati setiap sudut kompleks bangunan ini diperlukan waktu sekitar hampir 1.5 jam.
wat pho
Foto dulu di Wat Pho - Bangkok

The Grand Palace

Sekitar pukul 12.00, saya keluar dari Wat Pho dan berlanjut ke lokasi berikutnya, yaitu The Grand Palace. Lokasi Wat Pho dan The Grand Palace lokasinya berdekatan, tetapi harus jalan memutar karena tembok tinggi yang terlihat dekat dengan Wat Pho merupakan bagian belakang dari The Grand Palace, sedangkan pintu masuknya berada di sisi depannya.

Selama berjalan kaki dari Wat Pho ke The Grand Palace atau sebaliknya, perlu berhati-hati terhadap orang yang menawarkan jasa atau memberi informasi kalau The Grand Palace atau Wat Pho di tutup dan buka sekitar jam sekian, karena itu hanyalah trik dari meraka agar kita memakai jasa transportasi tuk-tuk untuk diajak berkeliling sambil menunggu jam buka tempat wisata tersebut, seperti yang saya alami saat berjalan dari Wat Pho menuju ke The Grand Palace, saya bertanya kepada warga lokal yang kebetulan berdiri di tepi jalan dan saya menanyakan arah menuju The Grand Palace, warga lokal tersebut menjelaskan kalau The Grand Palace ditutup karena ada acara upacara di sana dan baru buka lagi pukul 14.00 (saat itu pukul 12.00 lebih sedikit), dan dia menyarankan agar saya naik tuk-tuk dulu untuk berkeliling sekitar daerah tersebut dan diantar ke beberapa tempat menarik yang bisa dikunjungi dengan membayar sekian baht sambil menunggu jam 14.00, dan tanpa canggung dia menghentikan tuk-tuk dan berbicara dengan sopir tuk-tuk, namun tawaran itu saya tolak dan saya tetap berjalan menuju lokasi The Grand Palace.
tuk tuk thailand
Ketemu deretan Tuk-Tuk saat jalan kaki dari Wat Pho menuju The Grand Palace

Sesampai di depan pintu masuk The Grand Palace, ratusan pengunjung penuh sesak untuk masuk ke lokasi wisata, ternyata info dari warga lokal yang saya temui di jalan tadi tidak benar, The Grand Palace tetap buka normal seperti biasa dengan harga tiket masuk sebesar 500 baht (Rp. 205.000). Ada aturan cara berpakaian untuk masuk ke lokasi The Grand Palace, yang pasti harus berpakaian sopan dan tertutup, baju dengan lengan terbuka dan celana pendek tidak diperkenankan masuk ke lokasi wisata, karena The Grand Palace terdapat banyak kuil dan tempat suci yang dipakai warga lokal untuk sembayang.
The Grand Palace Bangkok
The Grand Palace - Bangkok

The Grand Palace Bangkok ini mempunyai luas area yang sangat luas, bisa hampir 3 jam berjalan santai sambil berphoto dibeberapa spot yang dianggap menarik, karena keterbatasan waktu untuk ke lokasi wisata selanjutnya, saya mempersingkat untuk berkeliling The Grand Palace hanya sekitar 2 jam, itupun sudah hampir tiap sudut tidak luput dari jepretan kamera dengan kondisi cuaca yang sangat panas, saran saya bawalah bekal air minum untuk pengobat haus selama menyusuri lokasi The Grand palace, cafetaria hanya bisa kita temui sesaat sebelum pintu keluar, saya sempat mampir ke cafetaria tersebut untuk membeli minuman softdrink seharga 20 baht (Rp. 8.200) untuk menghilangkan haus yang tertahan sejak dari pintu masuk The Grand Palace.

Wat Arun

Setelah keluar dari The Grand Palace sekitar pukul 15.00, langkah kaki berjalan menuju dermaga Tha Tien N8 (dermaga tempat kita turun dari boat), selama berjalan kaki ke arah dermaga, saya sempat membeli buah segar asli Bangkok, buah mangga yang saya pilih seharga 20 baht (Rp. 8.200), buahnya sangat segar dan saya nikmati sambil berjalan kaki menuju ke arah dermaga.

Setelah sampai dermaga Tha Tien yang merupakan dermaga paling dekat dengan lokasi Wat Pho dan The Grand Palace, saya harus menyebrang sungai Chao Phraya dengan boat untuk sampai ke lokasi wisata berikutnya, yaitu Wat Arun. Lokasi Wat Arun tepat diseberang sungai, bahkan bangunan Wat Arun bisa terlihat jelas dari seberang sungai. Harga tiket boat penyebrangan ke Wat Arun hanya 2.5 baht (Rp. 1.025) sekali jalan, dengan lama penyebrangan tidak sampai 3 menit. Sayang sekali bangunan Wat Arun saat itu sedang di renovasi, besi-besi penyangga terlihat mengelilingi bangunan Wat Arun.
Wat Arun Bangkok
Wat Arun yang sedang di renovasi terlihat dari dermaga Tha Tien

Harga tiket masuk Wat Arun sebesar 50 baht (Rp. 20.500), saya memutuskan tidak masuk ke dalam lokasi wisata Wat Arun karena sedang di renovasi, saya hanya berjalan keliling sekitar taman dan berphoto dengan latar belakang bangunan Wat Arun dari jarak jauh, sayang sekali ya, tapi mau bagaimana lagi, mungkin next time kalau diberi kesempatan bisa jalan-jalan lagi berkunjung ke tempat ini. Dari dermaga di Wat Arun saya harus menyebrang lagi dengan boat ke dermaga Tha Tien yang berada tepat diseberang sungai.

Perjalanan dari Wat Pho, The Grand Palace dan Wat Arun untuk kembali ke hotel
Sungguh melelahkan hari ini apalagi belum sempat makan siang, sekitar pukul 16.00 saya dan teman yang lain sudah standby di dermaga Tha Tien menunggu boat bendera orange untuk membawa saya dan penumpang lainnya ke dermaga Sathorn Pier untuk kembali ke hotel. Namun, sudah hampir 45 menit menunggu, boat bendera warna orange tidak muncul juga, yang menampakkan diri justru boat berbendera biru dengan harga lebih mahal, daripada menunggu lebih lama lagi, terpaksa naik boat berbendera biru tersebut dengan harga tiket 40 baht (Rp. 16.400).

Sesampai di dermaga Sathorn Pier, perjalanan dilanjutkan dengan BTS, dari BTS station Saphan Taksin ke BTS station Sala Daeng dengan harga tiket 28 baht (Rp. 11.480). Setelah sampai di BTS Sala Daeng, berjalan kaki seperti biasa menuju hotel dam mampir ke minimarket seven eleven (7-11) untuk membeli makan siang yang tertunda dan istirahat sebentar di hotel sebelum melanjutkan ke lokasi yang akan dituju berikutnya.


MBK Shopping Center Bangkok

Setelah cukup beristirahat, sekitar pukul 19.00 perjalanan dilanjutkan ke pusat perbelanjaan MBK Shopping Center Bangkok, untuk sampai di MBK, saya menggunakan transportasi BTS dari BTS station Sala Daeng menuju BTS station National Stadium dengan harga tiket 25 baht (Rp. 10.250), setelah sampai di BTS station National Stadium, bangunan mall MBK sudah terlihat, kita tinggal berjalan kaki melalui jalan penghubung antara BTS dengan bangunan untuk masuk ke mallnya.
MBK shopping center bangkok
MBK Shopping Center Bangkok

Mallnya tidak jauh beda dengan mall yang berada di  Surabaya, di bagian depan mall memang terdapat tenant dengan barang-barang yang mahal, namun agak ke tengah mall atau di bagian belakang terdapat penjual dengan kios ala ITC kalau di Indonesia, yang menjual beraneka ragam barang, pakaian, souvenir yang lumayan murah, saya sempat tergiur untuk membeli beberapa pakaian di mall MBK ini.

Khaosan Road

Perjalanan dari MBK Shopping Mall berlanjut ke Khaosan Road, sempat kebingungan juga ke Khaosan Road harus naik apa ?, karena kawasan Khaosan Road tidak dilalui jalur BTS, alternatif transportasi menuju Khaosan Road bisa menggunakan bus, tuk-tuk atau taksi. Saya memilih menggunakan taksi saat itu untuk menuju ke kawasan Khaosan Road. Biaya taksi dari MBK Shopping Mall ke Khaosan Road sebesar 150 baht (Rp. 61.500) dari harga nego karena taksi tanpa argo (kurang tahu pasti biaya taksi tersebut terlalu murah, mahal atau biaya yang seharusnya), perjalanan dari MBK ke Khaosan Road sekitar 20 sampai dengan 30 menitan.
backpackers bangkok
Sampai juga di Khaosan Road - Bangkok

Khaosan Road merupakan salah satu nama jalan di Bangkok dan tempat berkumpulnya para backpackers dari seluruh dunia, menurut cerita jalan ini lebih terasa ramai di malam hari daripada siang hari. Sesampainya di daerah Khasoan Road, suasana ramai langsung terasa dengan suara gaduh iringan musik dari beberapa cefe yang berjejer di jalan tersebut. Langkah kaki terus berjalan menikmati suasana malam di jalanan paling terkenal di Bangkok tersebut, sekilas suasana di Khaosan Road di Bangkok ini seperti gabungan antara Jalan Malioboro di Yogyakarta dan Jalan Legian di Bali, penjual baju, makanan, souvenir dan lainya tersebar di kanan kiri jalan seperti di Jalan Malioboro, dan cefe yang tersebar di sepanjang jalan dengan suara musiknya yang keras seperti di Jalan Legian Bali
Khaosan Road Bangkok Thailand
Suasana Khaosan Road

Ada apa di Khaosan Road - Bangkok? yang menjadi pusat perhatian di Khasoan Road adalah beberapa pedagang bergerobak yang menjual makanan yang tidak pada umumnya, berupa kalajengking, kecoa, ulat, belalang, belatung  dan binatang yang membuat geli lainnya yang dikeringkan dan tidak tahu dimasak seperti apa dan tidak tahu rasanya seperti apa, mungkin Anda mau mencoba makanan tersebut jika berkunjung ke Khaosan Road? bahkan untuk memfoto makanan tersebut, pedagang mengenakan tarif foto sebesar 10 baht (Rp. 4.100)
Khaosan Road Bangkok
Wisata kuliner di Khaosan Road - Bangkok

Saya menyempatkan makan malam di Khaosan Road, kawasan ini juga tidak luput dari menu yang serba babi (pork), tapi saya beruntung menemukan Ibu penjual risoles ayam bertuliskan halal seharga 20 baht (Rp. 8.200), seakan belum kenyang saya juga memesan kebab ayam seharga 60 baht (Rp. 24.600) yang penjualnya seorang cewek manis asal Vietnam.

Tak terasa jam sudah menunjukkan pukul 01.00 dini hari, namun suasana Khaosan Road makin ramai saja, waktunya kembali ke hotel untuk istirahat. Perjalanan dari Khaosan Road menuju Wall Street Inn Hotel di Surawong kawasan Silom menggunakan taksi dengan biaya taksi sebesar 100 baht (Rp. 41.000).

Pengeluaran hari kedua : (kurs 1 baht = Rp. 410)
  • Makan pagi di seven eleven  (39 baht) ---> Rp. 15.990
  • Tiket BTS Sala Daeng - Saphan Taksin (28 baht) ---> Rp. 11.480
  • Toilet di BTS Saphan Taksin (5 baht) ---> Rp. 2.050
  • Boat bendera orange dari dermaga Sathorn Pier - Tha Tien (13 baht) ---> Rp. 5.330
  • Tiket masuk Wat Pho (100 baht) ---> Rp. 41.000
  • Tiket masuk The Grand Palace (500 baht) ---> Rp. 205.000
  • Minuman softdrink di The Grand Palace (20 baht) ---> Rp. 8.200
  • Buah segar (20 baht) ---> Rp. 8.200
  • Boat menyebarang ke Wat Arun PP (2.5 baht + 2.5 baht) ---> Rp. 2.050
  • Mineral water di Wat Arun (10 baht) ---> Rp. 4.100
  • Boat  bendera biru dari dermaga Tha Tien - Sathorn Pier (40 baht) ---> Rp. 16.400
  • Tiket BTS Saphan Taksin - Sala Daeng (28 baht) ---> Rp. 11.480
  • Makanan dan minuman di seven eleven (44 baht) ---> Rp. 18.040  *makan siang yang tertunda
  • Tiket BTS Sala Daeng - National Stadium (25 baht) ---> Rp. 10.250
  • Beli pakaian dan oleh-oleh di MBK (847 baht) ---> Rp. 347.270 *pengeluaran tak terencana, tergiur barang murah
  • Camilan di seven eleven (33 baht) ---> Rp. 13.530
  • Taksi MBK - Khaosan Road (150 baht, patungan jadi 75 baht) ---> Rp. 30.750
  • Foto makanan di Khaosan Road (10 baht) ---> Rp. 4.100
  • Beli risoles ayam di Khaosan Road (20 baht) ---> Rp. 8.200
  • Beli kebab ayam di Khaosan Road (60 baht) ---> Rp. 24.600
  • Taksi Khaosan Road - Hotel (100 baht, patungan jadi 50 baht) ---> Rp 20.500
Total pengeluaran hari kedua : Rp 808.520


Kelanjutan dari artikel ini klik link berikut : Rute Keliling Bangkok dan Pattaya - Thailand part 3 (Berkunjung ke museum Madame Tussauds Bangkok dan perjalanan dari Bangkok ke Pattaya)



7 Komentar Untuk "Rute Keliling Bangkok dan Pattaya - Thailand part 2"

  1. Thx u info traveling ke bangkok... very useful...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks sudah berkunjung ke blog ini @daisyliciouz ... semoga artikelnya bermanfaat

      Delete
  2. Kalau bendera warna biru juga bayarnya diatas kapal ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waktu naik bendera yang warna biru waktu itu aku bayar di atas kapal juga

      Delete
  3. Terima kasih info nya. sangat membantu.
    utk informasi tambahan buat temen2 lain, skrg di Bangkok udah ada Gr*bcar dan Ub*r. Tapi di Pattaya baru ada Gr*abtaxi. Semoga info tambahan ini membantu juga ya. Krn pengalaman naik tuk-tuk dan taxi lokal suka puyeng tawar-menawar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks untuk tambahan informasinya

      Memang kendala bahasa kalau kita lagi traveling ke Bangkok atau Pattaya, bahkan untuk tanya sesuatu saja harus pakai bahasa tubuh, apalagi pas tawar menawar harga saat mau naik kendaraan umum seperti tuk-tuk.

      Delete
  4. yg nge trip nya cakep
    kapan mau jalan2 lagi saya mau ikut ?

    ReplyDelete

Pembaca yang baik pasti meninggalkan komentar, silahkan tinggalkan komentar Anda disini